Undian Ulang Tak Segera Dilakukan, Ini Komentar Pelatih Timnas Malaysia U-23

Undian Ulang Tak Segera Dilakukan, Ini Komentar Pelatih Timnas Malaysia U-23

Bola.com, Kuala Lumpur – Tak hanya pusing dengan tarik ulur kepentingan timnas versus klub, pelatih Timnas Malaysia U-23, Ong Kim Swee, juga direpotkan dengan ketidakjelasan pembagian grup cabang olahraga (cabor) sepak bola putra Asian Games 2018.

Hingga Senin malam (23/7/2018) belum ada informasi terbaru perihal pengundian ulang grup. AFC pada akhir pekan lalu menyebut pengundian ulang dilakukan di Jakarta, Senin (23/7/2018), namun hal itu tidak dikonfirmasi PSSI. 

Ketidakjelasan ini membuat tim-tim peserta kesulitan dalam memetakan kekuatan lawan sejak dini. Ong Kim Swee jadi satu di antaranya.

Pelatih yang mempersembahkan medali emas SEA Games 2011 itu mengaku resah karena tim asuhannya sudah diagendakan menjalani TC di China dan beruji coba melawan Timnas China U-23, pada 5 Agustus 2018.

Sekembalinya dari China, TC dilanjutkan di Malaysia, dan satu uji coba terakhir, melawan Arab Saudi, sudah disiapkan pada 9 Agustus 2018.

Namun, rencana pengundian ulang grup berpotensi “merusak” rencana itu. Ong khawatir jika hasil pengundian grup yang baru, menempatkan Timnas Malaysia U-23 dalam grup bersama Arab Saudi atau China, atau bahkan keduanya.

“Kami tak bisa membatalkan uji coba melawan China karena pengaturan visa dan logistik sudah selesai dilakukan dan tidak mungkin juga dibatalkan pada saat-saat akhir. Selain itu melibatkan hak siar televisi karena pertandingan ini akan disiarkan secara langsung di China. Kami tak punya pilihan selain tetap bertanding,” tutur Ong Kim Swee.

“Jika memang ada pengundian ulang, hal ini harus dilakukan sesegera mungkin karena banyak negara sudah berencana lebih awal untuk Asian Games.”

“Kami sekarang punya sekitar tiga pekan sebelum Asian Games, tapi kami belum menerima jadwal pertandingan, dan bahkan kami tak tahu berapa banyak peserta yang ikut, serta format turnamennya seperti apa,” imbuh Ong.

Rencana pengundian ulang cabor sepak bola putra Asian Games 2018 muncul setelah adanya protes dari Uni Emirat Arab dan Palestina, yang mengklaim sudah mendaftar sesuai regulasi, namun tak diikutkan dalam drawing yang sudah digelar pada 5 Juli 2018 di Jakarta.

Sumber: The Star

Facebook Comments

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*